Kamis, 02 Desember 2010

Belajar dengan Audio Visual

 

Seperti kita ketahui, setiap orang memproses informasi melalui kedua bagian otaknya,di sebelah kanan dan belahan otak kiri.. Kebanyakan orang, bagaimanapun, gunakan satu sisi otak lebih dari yang lainnya yang akan membuat mempelajari beberapa mata pelajaran jauh lebih mudah daripada yang lain.. Setiap orang juga memiliki gaya belajar yang disukai, tergantung pada sisi otak dan modalitas belajar yang paling berkembang. Mode atau gaya pembelajaran termasuk kinestetik (menyentuh), audio (pendengaran) dan visual (melihat). Adalah penting untuk menyadari gaya belajar karena mereka sangat mempengaruhi keberhasilan belajar.

Kadang kala kita dipaksa untuk bahan belajar dengan cara yang bertentangan dengan gaya belajar. Mungkin diperlukan untuk membaca dengan tenang ketika kita akan mendapat manfaat dari kata-kata yang terdengar, dan mungkin bagi beberapa orang, gagasan abstrak membuat nya tidak mengerti tanpa melihat diagram atau grafik tentang informasi itu. Untuk itulah perlunya media visual agar lebih menarik materi pembelajaran itu.

Mendengarkan kata per kata , mengucapkannya keras-keras dan pola-pola mendengar suara membantu sebagian orang belajar. Bekerja dalam kelompok atau memberikan laporan lisan memungkinkan kita untuk membicarakan ide-ide kita dan untuk mendengarkan ide orang lain, melibatkan kita dalam proses belajar.

Melalui gambar, kata-kata baru dan diagram, pemetaan atau mencatat konsep-konsep baru membantu pelajar memvisualisasikan dan memahami hubungan, seperti bagaimana kerja bagian-bagian untuk membentuk keseluruhan. Misalnya, melalui diagram penjelasan tentang terjadinya emosi dalam tubuh kita itu dapat terjelaskan alurnya dengan baik.
Menyediakan handout kuliah, kunci poin atau meminta siswa untuk menulis ringkasan membantu pelajar visual meninjau apa yang telah mereka pelajari dan melacak informasi penting. Tingkat imajinasi juga sangat penting dalam hal ini, sebagai pelajar kita akan semakin terdorong harus memvisualisasikan ide-ide verbal dan menciptakan citra mental.

Teknologi adalah cara yang efektif untuk menyeimbangkan pengalaman visual dan audio kita. Orang dapat memilih informasi yang paling sesuai dengan gaya belajar mereka untuk memastikan penguasaan suatu subjek. Jadi, jika kita adalah peserta didik yang auditoriyang gemar menonton online video atau mendengarkan buku audio, dapat menggabungkan menonton film dengan membaca layar bermain, menggunakan ini sebagai sumber untuk penugasan. Pastinya semua sejalan , hobi dan belajar terarah lebih baik.

Melalui media pembelajaran audio visual seperti yang sekarang ini , misalnya dalam presentasi yang kita lakukan, presenter menyediakan audio dengan berbicara, dan suplemen dengan serangkaian gambar diproyeksikan ke layar, baik dari proyektor slide, atau dari komputer yang terhubung ke proyektor menggunakan perangkat lunak seperti PowerPoint.
Media audiovisual akan melibatkan pendayagunaan seluruh panca indera, sehingga daya imajinasi , kreativitas, fantasi, emosi peserta didik akan berkembang ke arah yang lebih baik. Pembelajaran yang melibatkan lebih dari satu indera akan lebih efektif dibandingkan satu indera saja, dan akan diingat lebih lama. (Fleming dan Levie;Wilkinson,1980).

Jadi, tidaklah rugi bahkan menguntungkan menm-“merger” kan proses belajar dengan media audio visual. Konsenterasi pikiran akan semakin terpusat pada pembelajaran karena keefektifan yang di dapat di dalamnya. Selamat mencoba!


"If all children are to have the maximum opportunity to learn, linear, sequential techniques must be paired with approaches that enable students to see patterns, make use of visual and spatial thinking, and deal with the whole as well as the parts."
(Linda William, penulis Pengajaran untuk Two-Sided Mind: A Guide for Right Brain)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar